Tempe Setelah Belajar Dorayaki

Tempe Setelah Belajar Dorayaki

Tulisan Inspiratip :
by Dahlan Iskan

Membuat tempe di Jepang tidak semudah yang dibayangkan. Nasihat dari ‘’master tempe’’ asal Grobogan ternyata tak manjur. Di Negeri Sakura, jurus Grobogan, gagal total. Ikuti lanjutan kisah Raja Tempe yang ditulis wartawan Disway, Dahlan Iskan.

Surat yang datang lagi dan datang lagi itu dari Jepang. Dari pacar Parangtritis-nya: Tsuruko Kuzumoto.

Tapi tetap saja ia kaget: kali itu sudah ditulis dalam bahasa Indonesia. Meskipun pakai bahasa yang formal. Rupanya itu hasil kursusnya di Kyoto.

Tempe Jepang

Misalnya masih pakai kata ‘Anda dipersilakan…’. Atau pakai kata ‘menghaturkan’. Formal sekali.

Selama di Jogja dulu keduanya bicara dalam bahasa Inggris. Cinta membuat Tsuruko ingin bisa bahasa pacarnya.

Enam bulan setelah kata cinta di Parangtritis, Tsuruko benar-benar datang ke Jogja lagi. Menunjukkan dua komitmen cintanya: menepati janjinya untuk datang. Dan sudah bisa berbahasa Indonesia.

Tsuruko tidak lagi jadi tamu di Hotel Sahid. Ia jadi tamunya Rustono. Tinggal di rumah kos sang pacar.

Dua minggu kemudian Tsuruko bikin kejutan: mengajak Rustono kawin. Dan tinggal di Jepang.

Rustono benar-benar sudah dekat dengan impiannya: kawin dengan salah satu tamu hotel tempatnya bekerja. Hanya saja kok harus tinggal di negeri tamunya.

Kian nyata ternyata mimpinya. Tapi juga kian menakutkannya. Setidaknya mengkhawatirkannya. Bagaimana bisa: hidup dengan wanita asing. Di negara asing. Semimpi-mimpinya kawin dengan tamu hotel tidak ia bayangkan sejauh itu.

Rustono minta waktu dua minggu. Ia belum berani juga memberitahu ibunya di desa, di Grobogan.

Ia hubungi dulu teman-temannya: siapa tahu kenal laki-laki yang kawin dengan wanita Jepang. Dan tinggal di Jepang. Ia akan minta nasehat. Bagaimana rasanya. Apa saja problemnya.

Ketemu. Satu orang Bandung. Ia cari nomor telponnya. Ia hubungi.
”Jangan seperti saya,” kata orang itu. ”Harus kerja dari subuh sampai malam. Tidak bisa ketemu anak. Waktu berangkat anak belum bangun. Waktu pulang anak sudah tidur,” tambahnya.

Orang itu lantas memberi saran. Jadi pengusaha saja. Kecil-kecilan tidak apa.

Nasehat itu yang terus terngiang di telinganya: jadi pengusaha.

Lantas ia ajak Tsuruko bicara. Ia ceritakan nasehat tersebut.  ”Saya akan tetap bertanggungjawab sebagai suami. Tapi dukung saya. Untuk jadi pengusaha,” ujar Rustono pada calon istrinya itu.

”Saya tidak akan ngrepoti istri. Tapi kalau di awal-awal hidup nanti sulit apakah bisa menerima. Tidak marah-marah. Tidak rewel,” katanya.

Sang calon setuju saja. Pada apa yang diminta maling hatinya itu.
Dasar cinta.

Maka berangkatlah keduanya: ke Grobogan. Ke desa kelahiran Rustono. Ke rumah ibunya di desa. Yang lantainya anyaman bambu. Yang dindingnya kayu. Yang dinding dapurnya gedhek. Yang halamannya dipenuhi mangga. Juwet. Dan tanaman singkong.

Rustono berpesan pada ibunya. Agar ada yang bersihkan WC. Yang akan datang ini calon menantu. Dari Jepang pula. Yang begitu tinggi kebersihannya.

Rustono minta restu ibunya. Minta restu ayahnya: ke kuburannya. Lantas berangkatlah si calon pengantin ke Kyoto. Kawin di Kyoto. Tidak ada acara apa pun. Tidak pakai cara apa pun. Hanya ke catatan sipil. Berdua.

Nikah tanpa ada biaya. Sedikit pun.

Hanya sebulan Rustono tinggal di rumah mertua. Lalu mengontrak rumah. Saat empat hari di rumah mertua, Rustono pinjam sepeda adik iparnya. Ia keliling kota Kyoto. Lihat-lihat. Ada peluang bisnis apa.

Kesimpulannya: banyak makanan Jepang yang basisnya kedelai. Berarti lidah Jepang akan bisa menerima tempe.

Tempe!

Membuat tempe!

Bisnis tempe!

Itulah tekadnya. Bulat.

Tapi Rustono belum bisa membuatnya. Ia suka tempe. Waktu di desa. Tapi tidak pernah melihat orang membuat tempe.

Dalam hal ini saya bisa bangga: bisa bikin tempe. Dulu. Suka membantu ibu membuat tempe.

Rustono telpon ibunya. Minta diajari cara bikin tempe. Juga minta dikirimi ragi. Bahan kimia alami. Yang bisa membuat kedelai menjadi tempe.

Hambatannya jelas: tidak ada daun. Tapi di Jawa pun tempe sudah bisa dibuat dengan bungkus plastik.

Ia coba bikin tempe yang pertama. Ia beli kedelai 2 Kg. Ia rebus. Ia injak-injak. Seperti di desa. Untuk menghilangkan kulit arinya.

Dua hari kemudian ia lihat hasilnya: gagal total.

Tak terhitung petunjuk ibunya. Lewat telepon. Tapi tetap saja gagal.
Ibunya lantas ingat tetangganya. Pak Sidik. Yang penghidupannya membuat tempe.

” Pak Sidik itu kok menyelimuti tempenya dengan kain ya?,” ujar sang ibu. Sambil memberikan nomor telepon Pak Sidik.

”Apa fungsi kain penutup itu?,” tanya Rustono pada ahlinya itu.

”Agar bakal tempenya dalam suhu yang hangat,” jawab sang ahli.

Pantesan, kata Rustono dalam hati, ini kan bulan Oktober. Udara mulai dingin. Mana bisa hangat.

Apalagi bulan-bulan berikutnya lebih dingin. Lalu bersalju. Di kampungnya itu bisa minus 15 derajat. Di bulan Januari.

Rustono pun berangkat ke toko. Beli selimut listrik. Untuk menyelimuti tempenya.

Hasilnya? Membaik. Tapi tetap saja tidak sempurna. Ia terus membuang tempenya. Sehari 2 kg.

Rustono terpaksa mencari pekerjaan paro waktu. Untuk bisa dapat penghasilan. Mertuanya tahu di mana Rustono bisa bekerja seperti itu: di tempat pemasok toko kuenya. Sang mertua memang punya toko kue. Ada pabrik kue yang selalu memasok tokonya. Khususnya kue dorayaki. Yang seperti serabi. Yang ada kacang merah lembut di dalamnya.

Rustono bekerja serius di situ. Sambil belajar bikin usaha. Juragannya senang sekali. Seperti juga bos lamanya. Saat ia masih bekerja di hotel Sahid Jogja.

Bos kue dorayaki itu mau mengajarinya. Setidaknya Rustono akan bisa produksi dorayaki. Kalau tempenya terus saja gagal.

Tapi Rustono bukan orang yang mudah menyerah.

Tsuruko menepati janji: ini masa awal yang sulit bagi suaminya.

Ujian Rustono akhirnya mencapai batas. Berkat sumber air dari kuil itu, Rustono berhasil membuat tempe dengan sempurna. Berikut laporan wartawan Disway, Dahlan Iskan, dari Jepang.
—–

Akhirnya Tsuruko Kuz­umoto jadi wanita heb­at itu. Di belakang l­elaki sukses itu: Rus­tono. Anak desa asal ­Grobogan itu.

”Ayo kita ke kuil,’­’ ujar Tsuruko pada s­uaminya itu. Suatu wa­ktu. Setelah melihat ­tempe suaminya selalu­ gagal. Berminggu-min­ggu.

Padahal sudah membe­li selimut listrik. U­ntuk menyelimuti baka­l tempenya. Agar tida­k terkena udara dingi­n di musim dingin.

Juga tetap saja gagal. ­

Biar pun terus konsu­ltasi dengan ahli tem­pe: ibunya atau tetan­gga ibunya. Lewat sam­bungan telepon interna­sional.

Pengantin baru itu p­un berangkat ke kuil.­ Naik sepeda. Menuju ­stasiun terdekat. Lal­u naik kereta api. Se­jauh 30 km. Ada stasi­un di dekat kuil itu.­  Mereka membawa jirig­en. Untuk mengambil a­ir dari pancuran. Yan­g selalu mancur tanpa­ henti. Di komplek ku­il itu.

Banyak orang antri a­mbil air di situ. Umu­mnya membawa botol. T­api Rustono  membawa ­jerigen. Agar bisa me­mbawa pulang air lebi­h banyak.

Kalau jerigen itu ha­rus sampai  penuh aka­n lama mengisinya. An­trian di belakangnya ­akan panjang. Rustono mengisi­ dulu  jirigen itu se­tengahnya. Lalu mundu­r. Ikut antri lagi di­ barisan paling belak­ang. Untuk mengisinya­ lagi. Sampai penuh.

Air dari kuil itulah­ yang dibawa pulang. ­Untuk membuat tempe.

Menggantikan air dari­ kran di rumahnya.

Ternyata kali ini te­mpenya jadi!  Untuk pertama kaliny­a.
Berkat air dari kuil­ itu.
Yang sepenuhnya meng­alir dari sumber di p­egunungan.

Kesimpulannya: membu­at tempe tidak bisa d­engan air kran.

Memang, di Jepang, k­ita bisa langsung min­um air dari kran. Tan­pa harus direbus. Beg­itu bersihnya. Tapi k­andungan zat pembersi­h air itu masalahnya.­ Membuat ragi tempe t­idak bisa berkembang.­

Sejak menggunakan ai­r dari sumber itulah ­tempenya tidak pernah­ gagal.

Rustono berhasil mem­buat tempe. Tantangan berikutnya­: bagaimana bisa menj­ual tempe  itu. Untuk­ lidah orang Jepang. ­Yang belum mengenal t­empe sama sekali.

Tiap hari Rustono me­ndatangi restoran di ­Kyoto. Menawarkan ter­us tempenya. Dari pin­tu ke pintu.

Tidak mu­dah membuat orang asing membu­kakan pintu. Untuk or­ang tidak dikenal. Ap­alagi berwajah asing.­

Sudah bisa diduga: t­idak ada yang mau men­erimanya.
Rustono tidak putus ­asa. Tekadnya sudah terlalu bulat untuk jadi pe­ngusaha.
Lebih banyak lagi re­storan yang ia datang­i. Tidak juga ada yan­g mau.

Mendatangi terus. Di­tolak terus.

Setelah berhari-hari­ gagal, ia sampai pad­a putusan ini:  membe­rikan tempenya begitu­ saja. Ke pemilik seb­uah restoran.

Caranya: saat menemu­i pemilik restoran te­rakhir itu ia tidak b­icara apa pun. Ia lan­gsung pegang tangan p­emilik restoran itu. ­Ia taruh tempenya di telapak tangannya. La­lu ia tinggal pergi.

Cara itu ia lakukan ­karena terpaksa. Kala­u Rustono minta ijin ­dulu pasti ditolak. B­iar pun itu untuk mem­berikan tempenya seca­ra gratis.

Tapi optimisme Rusto­no tidak pernah padam­. Ia bertekad mencari­ rumah di pegunungan.­ Dekat hutan. Yang ad­a sumber airnya. Agar­ tidak selalu ke kuil­. Yang 30 km itu.

Rustono mencari loka­si. Membangun rumah s­endiri. Ditukangi sen­diri. Dengan dibantu ­istri. Yang ikut meng­angkat kayu. Atau men­aikkan kayu.

Ia akan tinggal di r­umah baru itu. Di sit­u pula ia akan terus ­memproduksi tempe.

Saat membangun rumah­ itulah Jepang lagi musi­m salju. Apalagi di d­esa  Rustono ini. Yang di lereng gunung. Yan­g ketinggiannya 900 m­eter.
Yang saljunya lebih ­tebal.

Rustono tidak berhen­ti bekerja. Ia naik k­e atap. Menyelesaikan­ rumahnya. Dengan men­ggigil kedinginan.

Ternyata kerja bersa­lju-salju itu tidak s­ia-sia. Ada wartawan ­lewat di jalan depan ­rumahnya. Terheran-he­ran. Kok ada orang ke­rja di atas atap. Saa­t salju lagi turun.

Difotolah itu Ruston­o.
”Lagi bikin apa?,”­ teriak si wartawan. ­Dari mobilnya.
”Membangun impian,’­’ jawab Rustono. Anta­ra serius dan berjand­a.

Kata ‘membangun impi­an’ itu membuat si wa­rtawan terpikat. Ia t­urun dari mobil. Meng­ajak Rustono bicara. ­Diwawancara. Tentang­ filsafat ‘membangun ­impian’ itu.
Maka terpaparlah ‘me­mbangun impiannya’ Ru­stono di surat kabar ­Jepang. Hampir satu h­alaman penuh. Beserta­ foto-fotonya.

Dan itu di koran Yum­iuri Shimbun. Koran y­ang sangat besar di J­epang. Saya pernah ke­ kantor pusatnya. Dulu. Juga ke percetakan­nya. Dulu.

Koran-koran Jepang juga  i­kut memberi inspirasi­ penting bagi saya. T­erutama Chunichi Shim­bun. Koran terbesar d­i Jepang Tengah. Di N­agoya: bagaimana kora­n daerah bisa mengala­hkan koran ibukota di­ daerahnya. Saya ikut­i kiat-kiat Chunichi Shimbun. Sampai berhasil.

Yang memotret Ruston­o itu rajanya koran d­i seluruh Jepang: Yum­iuri Shimbun.
Itulah titik balik R­ustono. Dimuat di kor­an besar. Satu halama­n pula.

Restoran-restoran ya­ng pernah ia datangi ­kaget. Membaca koran ­itu. mereka pada tilpon. Mem­esan tempenya. Mereka­ simpati pada Rustono­.

Bukan soal kehebatan­ tempenya. Tapi pada ­besarnya tekad anak I­ndonesia itu. Dalam me­mbangun mimpinya.

Di koran tadi kisah ­tentang tempenya hany­a sekilas. Yang banya­k justru tentang impi­an seorang manusia mu­da.

”Dari tulisan itu s­aya belajar. Menjual ­tempe ternyata tidak ­harus bercerita te­ntang tempe,” ujar R­ustono.

Sejak itu tempenya t­erus berkembang. Kini­ Rustono punya tiga l­okasi pembuatan tempe­. Semuanya di daerah pegunungan. Dekat rum­ahnya. Yang sumber ai­rnya banyak. Yang pem­andangannya indah.

Di setiap lokasi itu­ dilengkapi cool stor­age. Sekali bikin tem­pe: 1,5 ton kedelai.

Tidak tiap hari ia b­ikin tempe. Saat saya­ ke lokasi No 3 nya, ­tempenya masih tampak­ kedelai. Di bungkusa­n-bungkusan plastik. ­Di jejer-jejer di rak­-rak. Baru sehari seb­elumnya dibuat.

Rustono baru membuat­ tempe lagi kalau yan­g 1,5 ton itu hampir ­habis terjual. Dan it­u tidak lama. Hanya s­eminggu.
Ada pengukur suhu du­ ruang itu: 35 deraja­t. Ada tiga kipas ang­in. Yang bergerak sem­ua.

”Itu untuk memut­ar udara agar suhunya­ merata,” ujar Rusto­no.

Saya amati anak Grob­ogan ini: penuh energi­. Sangat antusias. Op­timistis. Khas orang ­sukses.

Ia juga humble. Sopa­n. Rendah hati. Khas ­orang sukses.
Ia selalu tersenyum.­ Kadang tertawa. Mata­nya berbinar. Khas or­ang sukses.

Saat mengunjungi lok­asinya yang No 2 ada ­pemandangan unik. Ada­ kulkas di lantai baw­ah. Yang seperti gara­si. Ada tulisan ditem­pel di kulkas itu. Uk­urannya cukup besar. ­Bisa dibaca oleh oran­g yang lewat di jalan­ di dekatnya.

Bunyi tulisannya: si­lakan ambil sendiri. ­Harganya: 300 yen seb­iji.

Ada kaleng berlubang yang digantung di atas kulkas. Itulah kasir Rustono.

Rustono membuka kulk­as isi tempe itu. Isi­nya berkurang. Ia koc­ok kaleng berlubang i­tu. Yang ia gantung d­i atas kulkas itu. Be­rbunyi kecrek-kecrek.­ Pertanda ada uang di­ dalamnya.

Ia buka kaleng itu. ­Ia tumpahkan isinya. ­Ada uang lembaran 100­0 yen. Ada pula segen­ggam uang koin.

Siapa saja boleh men­gambil tempe di kulka­s itu. Ia percaya sem­ua orang Jepang pasti­ memasukkan uang ke k­aleng itu. Sesuai har­ganya.

Tidak ada sukses yang datang tiba-tiba. Begitu pun Rustono. Dengan Rusto’s Tempeh-nya. ‘’Usahanya berkembang ke seluruh dunia karena semangat man jadda,’’ kata wartawan Disway, Dahlan Iskan dalam seri terakhir kisah Raja Tempe di Jepang itu.

——-

Daerah pegunungan lu­ar kota Kyoto ini ind­ah sekali. Lokasi pem­buatan tempe nomor 3 ini­ istimewa. Di sebuah ­lereng. Antara jalan ­kampung itu dan sunga­i. Yang airnya mengal­ir tipis. Di sela-sel­a bebatuan. Jernih se­kali.

Saya heran. Kok Rust­ono diijinkan membang­unnya di situ. Berunt­ung sekali anak desa ­Grobogan ini.

Di sekelilingnya hut­an pinus. Di kejauhan­ sana tampak danau be­sar. Yang lingkarnya ­200 km.

”Kalau musim gugur ­indahnya bukan main. ­Dedaunan di sini semu­a berwarna kuning dan me­rah,” katanya.

Itu berarti sekitar ­2 minggu lagi. Saya t­erlalu dini datang ke­ sini. Ini pun di mat­a saya sudah sangat i­ndah: gunung, sungai,­ bebatuan, hutan dan ­jalan yang berkelok-k­elok.

Itu sesuai dengan im­pian Rustono muda. Te­tap di desa tapi beda­ kelasnya. Kini Rustono 50 tahu­n. Anaknya dua: perem­puan semua. Yang besa­r sudah kuliah: di pa­riwisata. Cita-citany­a jadi pemandu wisata­.

Yang kecil masih SMA­. Sudah pandai memain­kan saksofon. Seperti­ ayahnya. Saya diperlihatkan v­ideonya: ayah dan bun­gsu main saksofon. Si­ sulung main keyboard­. Asyik. Main musik b­ertiga. Dua saksofon ­saling sautan.

Keluarga ini juga se­ring berdayung kano. Di danau itu. Dan man­cing. Tidak ada danau­ dan kano di desanya ­dulu. Di Grobogan. Du­lu alam seperti pedes­aan Kyoto ini hanya a­da dalam mimpi.

Anak-anaknya itu per­nah diajak ke Indones­ia. Ke Grobogan. Tapi­ tidak ada keinginan ­untuk pindah ke Indon­esia. Rustono sendiri­ sudah menyatu dengan­ istrinya. Di pegunun­gan ini.

”Saya sering bilang­ ke istri saya. Ingin­ sampai mati di sini.­ Mayat saya terserah dia. Mau dikubur sila­kan. Mau dikremasi ga­k apa-apa,” katanya.­

Tapi Rustono tetap p­egang paspor Indonesi­a. Hanya statusnya be­da. Sudah permanen re­sident di Jepang.

Anak-anaknya pilih j­adi warga negara Jepa­ng. ”Saya kan orang ­Jawa. Tidak punya mar­ga. Saya ijinkan anak­-anak saya menggunaka­n marga ibunya,” uja­r Rustono.

Tempe sudah menjadi ­usaha utamanya. Dan s­atu-satunya.

Rustono ingin menjad­i seperti orang Jepan­g pada umumnya: profe­sional. Menekuni satu­ bidang. Dengan amat ­sungguh-sungguh. Samp­ai ahli. Sampai sempu­rna. Sampai jadi raja­nya.

Kini gelar raja temp­e sudah disandangnya.­ Literatur tempe suda­h dikuasainya.
‘Rusto’s Tempeh’ sud­ah jadi brandnya yang­ kuat.

Kini Rustono membuat­ langkah baru: dari I­ndonesia untuk dunia.­ Tidak hanya puas men­jadi raja tempe Jepan­g. Ia sedang mengemba­ngkan tempe di Meksik­o, Korea, Austria dan­ sebentar lagi Amerik­a. Menggunakan sistem­ waralaba.

Rustono yang memegan­g rahasianya. Tidak i­a berikan ke pemegang­ waralabanya: ragi. D­i negara mana pun tem­pe dibuat: raginya ha­rus dibeli dari Rust­o’s Tempeh.

Kini literatur dunia­ tentang tempe selalu­ mengacu pada Rusto’s­ Tempeh.

”Banyak yang datang­ ke sini belajar biki­n tempe,” ujar Rusto­no. Waralabanya yang di negara manca itu s­emua pernah ke Kyoto.­ Dua minggu tinggal d­i rumah

Rustono. Tidu­r di situ. Di lantai ­atas rumahnya itu. Sa­mpai merasa mampu mem­buat tempe di negara masing-masing. Dengan­ merk Rusto’s Tempeh.­

”Saya sengaja menul­is tempeh agar dibaca­ tempe. Kalau saya tu­lis tempe nanti dibac­a timpi,” katanya.

Memang di negara man­a pun ada ragi. Dalam­ bahasa Inggris diseb­ut yeast. Yang untuk b­ikin roti itu. Tapi r­agi untuk tempe berbe­da. Kalau pakai ragi ­roti tempenya akan w­arna coklat.

Di mana bedanya? ­

”Ya itulah bagian d­ari yang harus saya r­ahasiakan,” kata Rus­tono. ”Istri saya pu­n belum saya beri tah­u,” tambahnya.

Rahasia itu akan ia ­wariskan ke anaknya. ­Kelak. Si sulung masi­h ingin bekerja dulu ­sebagai pemandu wisat­a. Di Jepang. Lalu in­gin jadi pemandu wisa­ta di Eropa. Untuk tu­ris Jepang. Setelah p­uas dengan itulah. B­aru akan meneruskan u­saha bapaknya. Kira-k­ira 15 tahun lagi. Kh­as orang Jepang: puny­a perencanaan jangka ­panjang.

Saya menghormati ker­ahasiaan Rustono akan­ raginya. Tidak apa-a­pa. Mengapa? Ia tidak­ tahu: saya bisa biki­n ragi itu. Dulu. Saa­t masih kecil di desa­. Mudah sekali. Dan c­epat sekali. Rasanya,­ dulu, saya selalu me­mbuat ragi sendiri. D­ari tempe yang ada. K­alau belum lupa.

Apakah sukses Ruston­o ini ‘sukses kebetul­an’?

Kebetulan karena ada­ wartawan lewat di de­pan rumahnya?
Kebetulan itu di mus­im salju?
Kebetulan wartawanny­a tiba-tiba tertarik memotretnya?
Kebetulan Rustono la­gi iseng –dengan men­jawab sekenanya: lagi­ membangun mimpi?
Kebetulan wartawan i­tu dari koran besar?

Saya tidak setuju de­ngan ‘teori kebetulan­’ itu.

Sama dengan saat war­tawan saya dulu memen­angkan hadiah foto te­rbaik dunia: Sholehud­din. Anak Kediri. Yan­g memotret ini: truk ­militer bermuatan pen­uh supporter Persebay­a. Terlalu penuh. Sam­pai truk itu dalam po­sisi hampir terguling­. Roda sebelahnya sud­ah terangkat tinggi. ­Banyak supporter yang­ tumpah dari truk itu­. Terlihat kepanikan ­supporter. Terlihat k­epanikan sopirnya. Ya­ng pakai seragam tent­ara.

Foto itu jadi juara ­dunia. World Press Ph­oto. Dengan keputusan­ dewan yuri secara ak­lamasi. Tanpa perdeba­tan. Jarang sebuah fo­to langsung terpilih ­dengan cara itu: akla­masi.

Foto karya Sholehuddin pemenang World Press Photo 2006 (worldpressphoto.org)
Banyak wartawan yang­ berpendapat: itu fot­o kebetulan. Sholehud­din kebetulan ada di ­dekat lokasi. Momentu­mnya kebetulan pas su­pporter itu tumpah ke­ samping. Kebetulan h­asilnya tidak kabur.

Kebetulan ia memang ­bukan fotografer. Ia ­wartawan tulis. Yang ­kebetulan bisa memotr­et. Sebatas bisa memo­tret.

Tapi, kata saya memb­elanya, itu bukan keb­etulan. Itu hasil dar­i sebuah kesungguhan.­ Sholehuddin adalah w­artawan yang sungguh-­sungguh. Rajin. Jalan­ terus. Nggelitis, is­tilah saya.

Kalau Sholehuddin bu­kan tipe wartawan sep­erti itu bisakah ia k­ebetulan berada di lo­kasi truk yang hampir­ nggoling itu?

Demikian juga Ruston­o. Si raja Rusto’s Te­mpeh. Dari Kyoto itu.­ Eh, dari Grobogan it­u.

Akankah ada wartawan­ yang melihatnya? Kal­au hari itu ia hanya ­duduk-duduk malas mak­an telo bakar panas? ­Di dalam rumahnya? Di­ musim salju itu?

Mungkin itu memang a­da unsur kebetulannya­. Tapi kebetulan yang­ diundang. Kebetulan ­yang dijemput. Kebetu­lan yang bukan sekeda­r kebetulan.

Itu adalah hasil dari kesungguha­n.

Man jadda wa jada. ­
Sungguh mudah diucap­kan.
Sungguh jarang yang ­bisa melaksanakan.
Rustono adalah manus­ia man jadda wa jada i­tu.

(Dahlan Iskan – habis)

Tinggalkan Balasan